Pengobatan Kanker dengan Radioterapi

Thursday, October 30, 2014
http://www.medkes.com/2014/10/pengobatan-kanker-dengan-radioterapi.html

Radioterapi adalah penggunaan sinar-X langsung pada sasaran untuk menghancurkan sel-sel kanker sekaligus meminimalisir dampak radiasi pada sel-sel yang sehat. Lama pengobatan radioterapi tergantung dari beberapa faktor, seperti lokasi, jenis dan stadium kanker, dan apakah radioterapi merupakan pengobatan tunggal atau dikombinasikan dengan jenis pengobatan kanker lainnya, seperti kemoterapi atau operasi. Radioterapi dapat diterapkan untuk mengatasi kanker di banyak bagian tubuh.

Keputusan pengobatan dengan radioterapi

Sebelum keputusan dibuat mengenai apakah radioterapi cocok untuk mengobati kanker Anda, kondisi Anda akan dibahas oleh tim kesehatan. Dalam pembahasan ini, perwakilan dari semua dokter spesialis yang terlibat dalam menangani jenis kanker tertentu akan berdiskusi terkait masalah Anda.

Tim kesehatan tersebut biasanya:
  • Spesialis bedah
  • Spesialis onkologi bedah
  • Spesialis onkologi radiasi
  • Spesialis patologi
  • Ahli radiologi
Tim kesehatan akan mempelajari seluruh data terkait kasus Anda, termasuk data mengenai gaya hidup dan riwayat kesehatan, dan hasil dari berbagai pemeriksaan. Mereka kemudian membuat kesimpulan mengenai pilihan pengobatan terbaik untuk mengobati jenis kanker yang Anda alami.

Lama pengobatan radioterapi

Pengobatan radioterapi tergantung dari tujuannya, sebagian orang hanya menerima satu kali radioterapi, sementara yang lainnya mungkin menerima radioterapi rutin selama satu sampai delapan minggu. Radioterapi dapat dilakukan sekali sehari (namun tidak selalu), lima kali seminggu dan akan memakan waktu beberapa menit saja setiap kali terapi.

Beberapa jenis perangkat radioterapi tersedia, pilihan penggunaannya akan tergantung dari lokasi, jenis, dan stadium kanker. Dua jenis utama terapi radioterapi adalah radioterapi eksternal dan internal. Umumnya penderita kanker menerima radioterapi eksternal, meskipun ada pula yang menerima keduanya. Semuanya akan tergantung dari lokasi, jenis dan stadium kanker.

Pilihan menggunakan radioterapi

Tergantung dari beberapa faktor, seperti lokasi, jenis dan stadium kanker, dan usia dan kondisi kesehatan Anda, radioterapi akan digunakan sebagai:
  • Sebagai pengobatan tunggal untuk kanker
  • Digunakan bersama dengan kemoterapi
  • Digunakan sebelum operasi untuk mengecilkan tumor
  • Digunakan setelah operasi untuk membunuh sel-sel kanker yang tersisa
  • Sebagai metode penghilang rasa sakit dan untuk meringankan gejala seperti pendarahan.
Radioterapi eksternal

Radioterapi eksternal dilakukan di rumah sakit oleh tim medis profesional seperti spesialis onkologi radiasi dan terapis radiasi (profesional medis yang memiliki keahlian khusus). Profesional lain yang mungkin saja dilibatkan dalam radioterapi antara lain perawat dan fisikawan medis, dan profesional kesehatan lainnya.

Sebelum radioterapi dimulai, lokasi sasaran akan diidentifikasi dengan pemeriksaan Computed Tomography Scan (CT-Scan). Prosedur ini sering disebut dengan tahap simulasi atau perencanaan. Scanning dengan Magnetic Resonance Imaging (MRI) dan Positron Emission Tomography (PET) mungkin juga akan dilakukan.

Rencana radioterapi Anda (seperti dosis dan lokasi sasaran radiasi) akan ditentukan oleh spesialis onkologi radiasi. Radioterapi dilakukan oleh terapis radiasi berdasarkan data dari simulasi dan data dari scanning CT, MRI atau PET.

Jika lokasi pengobatan pada kepala atau leher, dokter mungkin akan menempatkan penahan khusus pada tubuh bagian atas Anda. Penahan akan dipakai selama pengobatan agar kepala atau bagian atas tubuh Anda tidak bergerak.

Pada kasus lain, snug-fitting akan ditempatkan di sekitar tubuh selama radioterapi untuk menjaga kestabilan posisi Anda. Sebagian proses radioterapi mengharuskan Anda berbaring telungkup pada cradle atau belly-board khusus, yang membuat bagian usus Anda tidak berada dalam area pengobatan.

Terapis radiasi akan menandai lokasi sasaran pada tubuh Anda dengan tinta non-permanen. Penandaan ini akan membantu peralatan radioterapi agar tepat sasaran. Setelah menemukan posisi yang ideal, terapis radiasi akan menandai titik-titik tertentu pada kulit Anda dengan tinta agar lokasi pengobatan lebih akurat.

Mungkin juga Anda akan diberikan agen kontras, yang juga sering disebut dengan media kontras atau pewarna dengan cara ditelan atau disuntikkan ke salah satu pembuluh darah. Hal bertujuan untuk menegaskan keberadaan dan struktur organ-organ internal Anda selama proses radiasi.

Prosedur radioterapi eksternal
Radioterapi eksternal mirip dengan pemeriksaan X-ray biasa (rontgen) dan tidak memerlukan anestesi (kecuali mungkin untuk bayi). Juga biasanya tidak dibutuhkan obat sebelum pengobatan. Namun, jika radioterapi membuat Anda mual atau muntah, mungkin saja sebelum radioterapi Anda akan diberi obat untuk mencegahnya.

Mesin yang mengeluarkan sinar-X energi tinggi disebut dengan mesin megavoltage atau linear accelerator (akselerator linear).

Pada saat radioterapi eksternal, yang mungkin dilakukan adalah:
  • Anda berbaring di meja pengobatan di bawah mesin.
  • Terapis radiasi akan memposisikan tubuh Anda guna memastikan pengobatan tepat pada lokasi sasaran. Akurasi dicapai dari hasil simulasi atau prosedur perencanaan dan pendapat dari spesialis onkologi radiasi.
  • Bagian tubuh Anda yang tidak memerlukan pengobatan akan diberi pelindung khusus.
  • Petugas akan meninggalkan ruang terapi untuk mengoperasikan mesin, tetapi Anda tetap dapat berkomunikasi dengan mereka. Mereka juga dapat melihat Anda melalui layar monitor.
  • Pengobatan akan memakan waktu beberapa menit dan akan menyakitkan. Selama akselerator linear bekerja, Anda akan mendengar suara berdengung mirip vacum cleaner. 
  • Terapis radiasi dapat mereposisi mesin guna memberikan pengobatan lebih lanjut, yang biasanya dapat dilakukan dari jarak jauh dari luar ruangan.
Radioterapi eksternal tidak membuat Anda menjadi penyebar radioaktif. Begitu mesin mati, tidak ada lagi radiasi pada ruangan dan tubuh Anda. Setelah pengobatan, orang lain aman melakukan kontak dengan Anda.

Radioterapi internal (brachytherapy)

Radioterapi internal, juga dikenal sebagai brachytherapy - dari bahasa Yunani yang berarti 'pengobatan dari jarak dekat' - diberikan melalui implan lokal. Prosedur ini umumnya meliputi:
  • Berbagai bentuk tabung atau jarum berongga yang diletakkan di dalam tubuh Anda di sekitar tumor.
  • Sebuah mesin yang terkomputerisasi yang dikontrol untuk menempatkan sumber radiasi di dalam tabung atau jarum ini.
  • Berapa lama sumber radiasi bekerja akan tergantung dari kekuatan sumber radiasi dan dosis yang digunakan.
  • Pengobatan bisa saja dilakukan hanya satu kali atau juga dapat diulang beberapa kali tergantung situasi.
Brachytherapy biasanya digunakan untuk mengobati kanker jenis tertentu, seperti kanker serviks, rahim, vagina dan kelenjar prostat. Beberapa jenis kanker lainnya juga dapat diobati dengan brachytherapy.

Radioterapi internal - radiasi lambat dan cepat
Ada dua jenis sumber radiasi. Satu yang bekerja secara perlahan-lahan selama beberapa hari (dosis rendah), seperti sumber radiasi implan. Sedangkan yang lainnya dilakukan dengan sangat cepat dan hanya membutuhkan waktu beberapa menit (dosis tinggi). Namun umumnya radioterapi internal diberikan dalam dosis tinggi.

Radioterapi internal - implan
Implan terdiri dari berbagai bentuk dan ukuran, termasuk jarum, tabung plastik, kateter, kapsul atau batang, penggunaannya tergantung dari jenis kanker dan lokasi yang menjadi sasaran.

Sebagian implan dapat diposisikan di ruang-ruang yang sudah ada di dalam tubuh (disebut implan intra-kavitas) dan yang lainnya ditempatkan melalui kulit di dekat kanker (implan interstitial).

Implan akan dimasukkan ke dalam tubuh dengan anestesi. Implan brachytherapy dapat bersifat sementara atau permanen.

Radioterapi internal - implan sementara
Implan sementara akan dilepas setelah proses terapi selesai. Implan ini mungkin akan dimasukkan kembali setiap kali memulai terapi atau dapat dibiarkan di lokasi selama beberapa hari hingga pengobatan selesai. Semuanya tergantung dari sifat pengobatan kanker Anda.

Sementara sumber radiasi berada di dalam jarum atau tabung, tubuh Anda masih akan menghasilkan sedikit sisa energi radioaktif. Setelah sumber radiasi diangkat, meskipun implan masih di lokasi, tidak ada lagi radiasi yang tersisa di dalam tubuh Anda.

Ketika Anda dirawat di ruang brachytherapy atau mungkin ruang operasi, petugas akan terus memantau Anda dengan ketat. Mereka akan memulai atau menghentikan pengobatan sesuai kebutuhan.

Umumnya, terapi hanya memakan waktu beberapa menit saja. Setelah implan diangkat, biasanya tidak menimbulkan gejala apapun. Jika yang digunakan adalah jarum, mungkin akan terjadi sedikit pembengkakan. Perdarahan atau infeksi sangat jarang terjadi, namun bisa saja terjadi.

Jika Anda dirawat dirumah sakit dengan dan menerima radioterapi dosis rendah, sumber radiasi mungkin akan dibiarkan di dalam tabung selama puluhan jam, dan Anda akan diisolasi dari semua orang. Namun hal ini sudah tidak umum lagi dilakukan dewasa ini.

Radioterapi internal - implan permanen
Implan permanen biasanya dilakukan dengan menggunakan sumber (biji) radiasi (utamanya untuk kanker prostat). Implan ini akan tetap berada di lokasi pengobatan. Terapi ini biasanya diberikan selama beberapa hari atau minggu, hingga akhirnya sumber radiasi melemah dan berhenti menjadi radioaktif setelah beberapa bulan (tergantung dari jenis implan yang digunakan).

Petugas rumah sakit akan mengisolasi Anda di ruangan khusus dan dalam hari-hari pertama sejak implan dimasukkan tidak boleh dikunjungi oleh orang lain.

Radiasi akan menghilang seiring waktu, sehingga orang lain akan tetap aman berada di dekat Anda setelah Anda keluar dari rumah sakit.

Pemeriksaan rutin selama radioterapi

Selama radioterapi, dokter akan melakukan beberapa pemeriksaan medis seperti pemeriksaan fisik, sinar-X, scan lain dan tes darah untuk mengetahui toleransi Anda terhadap pengobatan. Selama terapi, masih cukup sulit menilai seberapa baik efek radioterapi pada kanker Anda.

Efek samping radioterapi

Radioterapi bekerja dengan cara membunuh sel-sel yang membelah dengan cepat. Itulah sebabnya mengapa radioterapi efektif membunuh pada sel-sel kanker. Namun karena cara kerjanya tersebut, radioterapi juga dapat menyebabkan efek samping, karena mempengaruhi sel-sel tubuh normal yang membelah dengan cepat, seperti pada lapisan usus, kulit , kandung kemih dan sumsum tulang.

Tidak semua orang yang menjalani radioterapi mengalami efek samping, meskipun biasanya, satu atau dua efek samping mungkin akan dialami. Efek sampingnya juga akan tergantung dari jenis dan dosis radioterapi yang diterima dan pada bagian tubuh mana radioterapi diterapkan.

Setelah pengobatan selesai, hampir semua efek samping akan hilang. Namun, bisa saja beberapa efek samping akan kembali setelah berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun, dan dapat mempengaruhi jaringan lain di sekitar area pengobatan.

Efek samping umum dari radioterapi antara lain:
  • Lemah
  • Mual atau hilang nafsu makan
  • Perubahan pada kulit - kering, merah, gatal, melepuh, mengelupas, menyamak dan ulserasi superfisial (yang akan sembuh dalam 2-6 minggu). Cuaca yang panas, sinar matahari, sabun yang keras, dan bahan kimia dapat memperburuk gejala pada kulit. Jika efek samping ini terjadi, biasanya dokter akan meresepkan gel khusus untuk kulit.
  • Rambut rontok (alopecia) - biasanya hanya terjadi pada area yang diradioterapi. Bisa terjadi di kepala, rambut pada wajah, rambut ketiak dan kemaluan.
  • Gangguan mulut, termasuk mulut kering, kesulitan mengunyah atau menelan, dan pembusukan gigi. Disarankan berkonsultasi ke dokter gigi demi mencegah masalah kerusakan gigi di kemudian hari.
  • Masalah pada dada, seperti batuk, sesak napas dan sakit saat menelan.
  • Masalah perut, seperti diare, pendarahan (jarang terjadi), sensasi terbakar atau panas saat buang air kecil, keinginan untuk buang air kecil lebih sering, dan vagina kering.
Segera beritahu dokter apabila Anda mengalami gejala efek samping yang parah, seperti muntah-muntah hebat, diare kronis, pendarahan atau perubahan lain yang mengkhawatirkan. Atau segera ke gawat darurat rumah sakit terdekat dan beritahu mereka bahwa sebelumnya Anda menjalani terapi radioterapi.

Mengatasi efek samping radioterapi

Perlu diketahui bahwa hampir semua efek samping akan hilang setelah pengobatan radioterapi selesai. Namun, ada beberapa hal yang sangat baik Anda lakukan atau hindari demi mengurangi atau mempercepat durasi efek samping akibat radioterapi:
  • Istrahat sebanyak mungkin. Lakukan aktivitas hanya di saat Anda merasa energik.
  • Olahraga ringan akan sangat membantu.
  • Hindari paparan sinar matahari. Saat berada di luar, gunakan pakaian pelindung seperti topi lebar dan baju lengan panjang. Tanyakan kepada dokter apakah boleh menggunakan tabir surya atau tidak.
  • Hindari penggunaan parfum, deodoran, sabun, krim dan make up.
  • Hindari menggunakan pakaian yang kasar dan kaku.
  • Hindari mandi air panas, handuk kasar atau mencukur daerah yang terkena pengobatan. Dan jangan menggosok-gosok atau menggaruk kulit di area pengobatan.
  • Hindari menggunakan obat-obatan over the counter, atau terapi-terapi lainnya yang tidak direkomendasikan dokter (termasuk pengobatan tradisional), kecuali memang diperbolehkan dokter.
  • Segera hubungi dokter jika Anda merasa depersi atau cemas berlebihan.
Jika Anda menjalani radioterapi pada area kepala dan leher:
  • Gunakan sampo lembut dan hindari perawatan rambut yang keras seperti pewarna, perms, rol rambut, gel dan semprotan.
  • Gunakan sarung bantal dari bahan katun atau satin - ini akan lebih membuat nyaman kulit kepala Anda.
  • Konsumsi makanan tinggi energi. Madu sangat dianjurkan.
  • Hindari obat kumur over the counter, alkohol dan rokok, karena radioterapi pada bagian kepala atau leher dapat menyebabkan masalah menelan dan mulut kering. Dan juga hindari makanan yang terlalu panas atau terlalu dingin.
  • Konsultasi ke dokter gigi sebelum, selama dan setelah radioterapi untuk mencegah masalah-masalah gigi dikemudian hari, seperti pembusukan.
Jika Anda menjalani radioterapi pada dada, perut atau panggul:
  • Hindari makanan tinggi serat karena radioterapi pada dada, perut atau panggul dapat menyebabkan mual dan diare. Pilih makanan tawar seperti roti atau biskuit. Selain itu, hindari makanan pedas.
  • Cobalah untuk mengonsumsi camilan ringan sepanjang hari, daripada harus makan besar 3 kali sehari.
  • Penggunaan silinder dan krim hormon vagina dapat membantu mencegah penyempitan dan kekeringan pada dinding vagina akibat akibat radioterapi.
Gambar radioterapi eksternal: osuwmcdigital.osu.edu

Artikel Terkait

Previous
Next Post »
Disclaimer: Semua informasi di dalam artikel-artikel Medkes.com merupakan sudut pandang penulis. Medkes.com tidak mendukung dan tidak bertanggungjawab atas penggunaan pandangan tersebut oleh pihak lain. Semua risiko atas penggunaan informasi di website ini sepenuhnya ada pada pembaca. Gambar-gambar dan ilustrasi yang dimuat di dalam website ini adalah gambar public domain. Atribusi ditambahkan jika disyaratkan.