Pengertian, Teknik dan Komplikasi Anestesi Umum

Monday, April 21, 2014
Masker dan spuit anestesi

Anestesi dikenal sehari-hari sebagai bius. Obat atau agen anestesi akan menghilangkan sebagian atau seluruh perasaan. Ada tiga jenis anestesi: umum, regional dan lokal. Ketika seorang pasien diberikan anestesi umum, mereka akan sepenuhnya kehilangan kesadaran.

Anestesi umum dapat diberikan dalam beberapa metode. Metode yang paling umum adalah dengan menyuntikkan obat ke dalam pembuluh darah, dan dengan gas anestesi yang diberikan melalui masker. Terkadang juga dua metode ini diterapkan secara bersamaan pada pasien.

Pertimbangan anestesi umum


Dokter anestesi memeriksa Anda guna menilai apakah Anda cocok untuk diberikan anestesi umum atau untuk dilakukan operasi. Beberapa hal yang dipertimbangkan dalam pemberian anestesi umum, antara lain:
  • Riwayat kesehatan, termasuk kondisi kesehatan Anda saat ini, seperti diabetes atau masalah jantung.
  • Riwayat pembedahan (operasi) sebelumnya.
  • Alergi, misalnya apakah Anda alergi terhadap makanan atau obat-obatan tertentu.
  • Obat yang Anda konsumsi saat ini, termasuk rokok dan alkohol.
Beberapa hal lain yang mungkin akan diterapkan pada Anda sebelum menjalani operasi antara lain:
  • Makan dan minum - biasanya Anda diminta untuk tidak makan atau minum beberapa jam sebelum operasi.
  • Shaving (pencukuran) - rambut atau bulu di sekitar lokasi operasi mungkin perlu dicukur.
  • Prosedur lain - mungkin Anda diminta untuk menerapkan beberapa hal atau prosedur pra operasi lainnya.

Prosedur anestesi umum


Beberapa jam sebelum operasi dimulai, mungkin Anda akan diberikan obat "pra-med," yaitu suntikan atau obat tablet yang akan membuat Anda mengantuk atau lebih rileks. Obat ini juga akan membantu mengurangi air liur yang berlebihan (proses operasi menjadi tidak terganggu karena banyaknya air liur yang keluar).

Kemudian Anda dibawa ke ruang operasi. Dokter anestesi akan menyuntikkan obat bius secara intravena (ke aliran darah) atau dengan menggunakan masker gas, atau keduanya. Dalam hitungan detik, Anda akan merasa mengantuk dan kemudian kehilangan kesadaran sepenuhnya.

Selanjutnya, dokter anestesi memasukkan sebuah tabung kecil yang terhubung ke ventilator ke dalam saluran napas Anda. Dokter anestesi akan mengontrol berapa lama waktu Anda akan "tidur", dan terus memonitor denyut nadi atau keadaan vital Anda, seperti pernapasan dan tekanan darah. Umumnya dokter anestesi akan memberikan transfusi (infus) sebelum, selama dan setelah operasi. (Suntikan anestesi umum bisa dilakukan dari selang infus).

Setelah operasi selesai, mungkin Anda akan disuntikkan obat-obat lain yang akan membalikkan efek dari obat anestesi atau obat-obatan lain yang digunakan selama proses operasi (seperti obat perelaksasi otot). Ketika dokter anestesi puas dengan stabilnya pernapasan dan sirkulasi darah Anda, Anda akan dibawa ke ruang pemulihan di mana disana ada petugas khusus yang akan menangani Anda.

Pasca anestesi umum


Setelah proses operasi dilakukan, petugas rumah sakit akan:
  • Merekam pernapasan, denyut nadi dan tekanan darah Anda.
  • Memantau tingkat kesadaran, serta pengamatan khusus lainnya pasca operasi.
  • Mencatat semua cairan intravena yang diberikan untuk Anda.
Tergantung dari jenis operasi apa yang dilakukan, pada saat Anda sadar mungkin Anda akan melihat atau disarankan untuk:
  • Adanya selang atau tabung dari lokasi operasi Anda untuk mengalirkan cairan yang berlebih.
  • Adanya kateter yang dimasukkan ke kandung kemih Anda.
  • Disarankan oleh petugas untuk melakukan latihan pernapasan dalam dan menggerakkan kaki Anda atau anggota tubuh lain, atau menjawab pertanyaan.
  • Diberikan obat penghilang rasa sakit.
  • Merasa mengantuk dan mual, sakit kepala dan sakit tenggorokan. Efek samping ini biasanya berlangsung singkat.

Komplikasi anestesi umum


Beberapa komplikasi anestesi umum di bawah ini termasuk jarang sekali terjadi. Kemungkinan efek samping dari anestesi umum antara lain:
  • Cedera di lokasi penyuntikan
  • Infeksi
  • Gangguan pernapasan
  • Kerusakan saraf jangka pendek
  • Reaksi alergi, misalnya serangan asma
  • Masih memiliki kesadaran atau rasa sakit selama operasi
  • Cedera pada mulut, gigi, bibir atau lidah
  • Kerusakan pita suara atau laring
  • Kerusakan paru-paru
  • Serangan jantung
  • Kerusakan otak
  • Stroke
  • Gagal ginjal
  • Gagal hati
  • Paraplegia (ekstremitas bawah mengalami kelumpuhan)
  • Quadriplegia (kelumpuhan pada 4 anggota tubuh).

Merawat diri sendiri pasca anestesi umum/operasi


Dengan dibimbing oleh dokter atau dokter anestesi, beberapa hal yang disarankan untuk Anda antara lain:
  • Jangan mengendarai mobil atau melakukan pekerjaan berisiko yang membutuhkan konsentrasi minimal 24 jam setelah operasi (kemungkinan efek obat anestesi masih ada).
  • Tetap beristirahat dirumah minimal selama 2 hari setelah operasi. Ingat, mungkin akan diperlukan waktu hingga beberapa hari agar Anda kembali merasa normal.
  • Dalam beberapa hari atau minggu, hindari penggunaan obat-obatan (termasuk obat herbal) di luar saran dokter. Ada baiknya tanyakan dulu ke dokter sebelum mengonsumsinya.

Prospek jangka panjang pasca anestesi umum


Komplikasi fatal dari anestesi umum sangat jarang terjadi. Diperkirakan hanya sekitar satu dari 10.000 orang meninggal dunia akibat komplikasi dari anestesi umum, seperti karena reaksi alergi dan serangan jantung.

Anestesi regional dan lokal


Tergantung dari jenis operasinya, alternatif dari anestesi umum adalah:
  • Anestesi regional - pemblokan saraf. Contoh, bisa dilakukan pada wanita yang melahirkan dengan operasi caesar atau operasi usus buntu. Suntikan pada tulang belakang akan "mematikan" tubuh dari pinggang ke bawah.
  • Anestesi lokal - anestesi disuntikan ke daerah yang akan dioperasi. Contoh, dokter gigi akan menyuntikkan anestesi ke dalam gusi sebelum mencabut gigi Anda.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »
Disclaimer: Semua informasi di dalam artikel-artikel Medkes.com merupakan sudut pandang penulis. Medkes.com tidak mendukung dan tidak bertanggungjawab atas penggunaan pandangan tersebut oleh pihak lain. Semua risiko atas penggunaan informasi di website ini sepenuhnya ada pada pembaca. Gambar-gambar dan ilustrasi yang dimuat di dalam website ini adalah gambar public domain. Atribusi ditambahkan jika disyaratkan.