Jenis, Penyebab dan Pengobatan Kanker Kulit

Sunday, May 12, 2013
Kanker kulit adalah pertumbuhan abnormal sel-sel di kulit. Kanker kulit umumnya paling sering timbul di wajah, terutama pada orang-orang yang banyak terpapar (terkena) cahaya matahari (sinar ultra violet) secara langsung. Cukup cahaya matahari maka akan membuat sehat, namun bila kebanyakan maka akan mendatangkan bahaya.

Kanker kulit biasanya tumbuh di lapisan paling luar kulit (epidermis), sehingga tumor (benjolan) bisa terlihat dari luar. Jadi, gejala kanker kulit pada tahap awal cukup mudah ditemukan. Kanker kulit juga merupakan jenis kanker yang paling sedikit membawa kematian pada penderitanya, hal ini disebabkan karena kanker kulit jarang sekali mencapai organ-organ vital penting seperti jantung, paru-paru, ginjal dan batang otak pada manusia.

Jenis-jenis Kanker Kulit

Secara garis besar, kanker kulit dapat dibagi menjadi tiga jenis yaitu :

1. Carcinoma Basocellulare (Karsinoma Sel Basal / BCC)
Karsinoma sel basal
Karsinoma sel basal (Foto : biologyofskincancer.wordpress.com)
Kanker kulit jenis ini biasanya lebih sering muncul pada pertengahan umur atau usia yang lebih lanjut, dan paling sering mengenai bagain-bagian tubuh yang terbuka seperti wajah, hidung atau dahi. Kanker kulit jenis ini awalnya mungkin hanya terlihat seperti jerawat kecil, namun kemudian menjadi besar dengan perlahan-lahan

Setelah beberapa bulan. Tumor itu membengkak dan mengkilat di kulit dengan bagian tengahnya berlubang dan mungkin mudah berdarah. Tumor kecil ini selanjutnya akan merambat pada permukaan kulit.

2. Carcinoma Planocellulare (Karsinoma Sel Skuamosa / SCC)
Karsinoma sel skuamosa
Karsinoma sel skuamosa (Foto : doctorv.ca)
Karsinoma Sel Skuamosa juga dikenal sebagai epidermoid carcinoma, dan juga lebih sering timbul pada orang-orang yang lanjut usia. Inilah jenis kanker tipe senile atau yang timbul pada usia lanjut dan cenderung menunjukkan perubahan alamiah karena faktor umur.

Pada mulanya kanker ini hanya terlihat seperti bercak kecil atau benjolan dengan luka atau lecet yang tidak sembuh-sembuh, berkeropeng atau berbenjol-benjol (seperti kembang kol). Setelah beberapa bulan, barulah tumbuh dengan cepat, merambat di perrmukaan kulit dan masuk ke jaringan-jaringan.

Infeksi dan borok mungkin akan timbul, mungkin terdapat lubang di sekelilingnya, dan meninggalkan tepian yang keras dan kasar. Kanker ini berbahaya, dan harus dikeluarkan secepatnya.

3. Melanoma Maligna
Melanoma Maligna
Melanoma Maligna (Foto : malignant-melanoma.org)
Berbeda dengan kanker SCC dan BCC, melanoma bisa tumbuh di semua bagian tubuh Anda. Pada pria, biasanya sering muncul di kepala atau batang leher, dan pada wanita biasanya muncul di daerah bagian bawah kaki.

Efek dari jenis melanoma ini sendiri muncul seperti bercak noda coklat atau hitam yang besar, tahi lalat yang berubah warna, ukuran dan tekstur, selain itu muncul bercak kecil pigmentasi dengan letak tidak teratur, luka gelap pada telapak tangan, ujung jari, atau kaki. Anda bisa membaca artikel tentang Tahi Lalat yang Berbahaya.

Penyebab Kanker Kulit

Secara pastinya, penyebab kanker kulit masih tidak diketahui. Namun ada beberapa faktor risiko yang bisa menjadi pemicu munculnya kanker kulit. Artinya apabila pernah atau sering terpapar/berinteraksi dengan faktor risiko tersebut, maka semakin besar kemungkinan untuk mendapatkan kanker. Faktor risiko tersebut antara lain adalah sebagai berikut:
  • Sinar Ultraviolet B yang sebagian besar dipancarkan oleh sinar matahari
  • Zat kimia, seperti arsenik, radium, tar, nikotin, arsen, hidrokarbon aromatik, dll
  • Radiasi Ionisasi (sinar radioaktif), termasuk sinar rontgen
  • Beberapa jenis virus
Orang-orang yang bekerja sebagi petani, pelaut, nelayan dan mereka yang sering terkena panas matahari secara berlebihan sepertinya harus waspada, karena mereka rentan mendapatkan kanker kulit. Dari sisi warna kulit, orang-orang yang berkulit putih (bule) lebih peka terhadap cahaya matahari.

Tipe kulit yang sensitif (umumnya tipe kulit orang bule) rentan terhadap radiasi sinar ultraviolet, sehingga mudah merasa terbakar dan melepuh jika terkena sinar matahari. Semakin gelap warna kulit seseorang, bararti kadar pigmennya semakin tinggi. Ini akan meminimalisir risiko mengidap kanker kulit. Meskipun begitu, kanker kulit bisa terjadi pada siapapun tanpa menghiraukan jenis kelamin, umur ataupun suku. Namun, dalam banyak kasus, paparan dalam jangka panjanglah yang biasanya menyebabkan kanker kulit.

Selain dari faktor risiko diatas, faktor keturunan (genetik) sepertinya juga memegang peranan penting dalam munculnya kanker kulit. Jika ada salah satu anggota keluarga yang terkena kanker kulit, maka risiko terkena kanker kulit pada anggota keluarga yang lain juga akan meningkat. Faktanya, 5% dari penderita melanoma memiliki sejarah keluarga dengan kanker kulit jenis yang sama.

Juga perlu diketahui bahwa beberapa penyakit atau juga terapi bisa menjadi pemicu munculnya kanker kulit, antara lain :

- Bisul yang tak kunjung sembuh
- Luka bakar
- Penyakit kulit seperti lepra dan lupus
- Trauma panas
- Terapi radiasi
- Transplantasi organ
- dan kondisi kelainan kulit seperti albino

Terapi dan Pengobatan Kanker Kulit

Di zaman dulu, pembedahan sepertinya menjadi satu-satunya jalan untuk mengobati kanker, namun sekarang sudah ada beberapa terapi selain pembedahan untuk menyembuhkan kanker. Terapi-terapi ini ditentukan umumnya berdasarkan jenis kanker, ukuran, kedalaman dan tempat tumbuh kanker kulit tersebut.

Berikut beberapa jenis terapi untuk kanker kulit :

1. Excisional surgery (bedah kecil)
Bedah kecil adalah operasi penyayatan untuk membuang sel kanker kulit yang berwujud seperti kerak. Biasanya kulit yang disayat lebih lebar dari ukuran kankernya guna memastikan tidak ada sel kanker yang tertinggal.

2. Kemoterapi (obat)
Jenis kemoterapi masih terbagi lagi berdasarkan tempat tumbuhnya kanker. Jika sel kanker masih di permukaan, obat kemoterapi diberikan dalam bentuk salep sedangkan jika sudah menyebar maka harus dengan obat oral.

3. Laser
Keuntungan laser adalah tidak memicu pendarahan, luka atau bengkak. Namun biasanya biayanya cukup mahal.

4. Cryosurgery (Pembekuan)
Dilakukan dengan cara membekukan sel kanker dengan nitrogen cair, sehingga sel-sel kanker tersebut mati dan tidak menyebar lagi.

Mencegah Kanker Kulit

Sebenarnya bila Anda sudah mengetahui faktor risiko yang menimbulkan kanker kulit, secara garis besar Anda sudah mengetahui cara pencegahan dari kanker kulit. Ya, dengan menghindari faktor risiko tersebut dan hindari terpapar cahaya matahari dalam waktu yang lama secara langsung. Tapi tentu saja selain itu Anda juga harus menjaga kesehatan, terutama untuk selalu mengonsumsi makanan-makanan yang mengandung antioksidan. Semoga bermanfaat.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »
Disclaimer: Semua informasi di dalam artikel-artikel Medkes.com merupakan sudut pandang penulis. Medkes.com tidak mendukung dan tidak bertanggungjawab atas penggunaan pandangan tersebut oleh pihak lain. Semua risiko atas penggunaan informasi di website ini sepenuhnya ada pada pembaca. Gambar-gambar dan ilustrasi yang dimuat di dalam website ini adalah gambar public domain. Atribusi ditambahkan jika disyaratkan.