Penyebab dan Perawatan untuk Kesulitan Menelan

Wednesday, April 03, 2013
Penyebab dan Perawatan untuk Kesulitan Menelan

Menelan adalah suatu proses unik yang membutuhkan kinerja yang baik dari otot-otot di kerongkongan, wajah, lidah, dan langit-langit mulut. Adanya penyakit, gangguan atau kelainan pada salah satu organ ini akan mengganggu proses menelan.

Kesulitan menelan atau sulit menelan dikenal sebagai dysphagia atau disfagia. Ini biasanya menjadi pertanda adanya masalah pada tenggorokan atau kerongkongan (esophagus) - otot berbentuk tabung yang menggerakkan makanan dan cairan dari bagian belakang mulut ke perut Anda. Meskipun disfagia dapat terjadi pada siapa pun, namun umumnya hanya terjadi pada orang berusia lanjut, bayi, dan mereka yang memiliki masalah dengan sistem saraf atau otak.

Ada banyak penyebab yang dapat menyebabkan tenggorokan atau kerongkongan tidak berfungsi secara normal. Bisa jadi karena beberapa hal kecil, namun beberapa hal lain yang menyebabkannya mungkin adalah suatu gangguan yang serius. Jika Anda hanya mengalami satu atau dua kali saja masalah sulit menelan, tidak perlu dikhawatirkan, kemungkinan Anda tidak memiliki masalah medis. Tapi jika Anda mengalami kesulitan menelan secara terus-menerus, kemungkinan Anda menderita suatu permasalahan serius yang membutuhkan penanganan yang tepat.

Apa yang menyebabkan sulit menelan ?

Pada keadaan normal, otot-otot di tenggorokan dan esophagus akan meremas, atau berkontraksi untuk memindahkan makanan dan cairan dari mulut ke perut tanpa mengalami kendala. Ada dua jenis masalah yang dapat membuat makanan dan cairan sulit untuk bergerak ke kerongkongan, yaitu :

1. Otot-otot dan saraf yang membantu memindahkan makanan melalui tenggorokan dan kerongkongan tidak bekerja dengan baik. Hal ini dapat terjadi karena:
  • Mengalami stroke, cedera otak atau tulang belakang.
  • Masalah dengan sistem saraf, seperti sindrom post-polio, multiple sclerosis, distrofi otot, atau juga penyakit Parkinson. Bisa juga disebabkan setelah menderita diphtheria, syphilis, keracunan, ketagihan minuman keras, dan juga histeria.
  • Masalah sistem kekebalan tubuh yang menyebabkan pembengkakan atau peradangan, dan kelemahan, seperti polymyositis atau dermatomyositis.
  • Kerongkongan kejang. Ini berarti otot-otot kerongkongan tiba-tiba menekan. Kadang-kadang hal ini dapat mencegah makanan untuk mencapai perut.
  • Scleroderma. Dalam kondisi ini, jaringan kerongkongan menjadi keras dan sempit. Scleroderma juga bisa membuat otot kerongkongan bawah menjadi lemah, yang dapat menyebabkan makanan dan asam lambung naik kembali ke tenggorokan dan mulut.
2. Ada sesuatu yang menghalangi tenggorokan atau kerongkongan. Hal ini mungkin terjadi karena:
  • Gastroesophageal reflux disease (GERD). Ketika asam lambung naik ke kerongkongan Anda, ini dapat menyebabkan borok di kerongkongan, yang kemudian dapat menimbulkan bekas atau luka. Bekas luka ini bisa membuat kerongkongan Anda sempit.
  • Esophagitis. Ini adalah peradangan pada esofagus. Hal ini dapat disebabkan oleh banyak hal, seperti GERD atau adanya infeksi atau karena pil yang terjebak di kerongkongan. Selain itu, kesulitan menelan juga dapat disebabkan oleh reaksi alergi terhadap makanan tertentu atau hal-hal di udara lainnya.
  • Diverticula. Ini adalah sebuah kantung kecil yang tumbuh di dinding kerongkongan atau tenggorokan.
  • Tumor kerongkongan. Pertumbuhannya di kerongkongan bisa bersifat kanker atau bukan kanker.
  • Kelenjar getah bening dan tumor yang menekan kerongkongan Anda.
Selain itu, mulut yang kering bisa membuat keadaan disfagia bertambah buruk. Hal ini karena Anda mungkin tidak memiliki air liur yang cukup untuk membantu makanan dari mulut untuk masuk ke kerongkongan. Mulut kering dapat disebabkan karena pengaruh konsumsi obat-obatan atau masalah kesehatan lain.

Apa saja akibat dari sulit menelan ?

Disfagia bisa datang dan pergi kapan pun, ringan atau berat, atau lebih buruk dari akan terjadi terus menerus. Jika Anda mengalami disfagia, mungkin Anda akan:
  • Makanan atau cairan tidak bisa Anda telan pada percobaan menelan yang pertama.
  • Muntah, tersedak, atau batuk ketika Anda menelan.
  • Makanan atau cairan naik kembali ke tenggorokan, mulut, atau hidung setelah Anda menelan.
  • Merasa seperti makanan atau cairan terjebak di salah satu atau beberapa bagian dari tenggorokan atau dada.
  • Rasa sakit ketika menelan.
  • Rasa sakit atau perasaan tertekan pada dada atau ulu hati.
  • Berat badan turun karena Anda tidak mendapatkan cukup asupan makanan atau cairan.
 Bagaimana diagnosis kesulitan menelan?

Jika Anda mengalami kesulitan menelan, yang pertama dokter lalukan adalah bertanya tentang gejala-gejala yang Anda alami, lalu memeriksa Anda. Dokter juga ingin mengetahui apakah Anda mengalami kesulitan menelan makanan padat, cair, atau keduanya. Dokter juga ingin mengetahui di bagian mana menurut Anda makanan atau cairan itu terjebak, apakah dan sudah berapa lama Anda telah mengalami heartburn (rasa panas pada perut), dan sudah berapa lama Anda mengalami kesulitan menelan. Dokter biasanya juga akan memeriksa refleks dan kekuatan otot Anda. Setelah itu, mungkin saja Anda akan disarankan dokter itu ke spesialis berikut:
  • Otolaryngologist, spesialis masalah telinga, hidung, dan tenggorokan (THT)
  • Gastroenterologist, spesialis masalah sistem pencernaan
  • Neurologist, spesialis dalam masalah otak, sumsum tulang belakang, dan sistem saraf
  • Bahasa-wicara pathologist, yang akan mengevaluasi dan menemukan masalah menelan Anda
Untuk membantu menemukan penyebab disfagia yang Anda alami, Anda mungkin memerlukan satu atau beberapa pemeriksaan, antara lain :
  • X-ray (rontgen). Ini akan memberikan gambar leher atau dada.
  • Menelan barium. Ini adalah perlakuan X-ray khusus untuk tenggorokan dan kerongkongan. Sebelumnya Anda akan disuruh minum cairan kapur yang disebut barium. Barium akan melapisi bagian dalam kerongkongan sehingga hasilnya akan optimal pada X-ray.
  • Fluoroscopy. Tes ini menggunakan jenis barium yang ditelan, dan selanjutnya akan direkam.
  • Laryngoscopy. Menggunakan tabung tips yang mengandung kamera serat optik yang diterangi yang disisipkan melalui hidung ke dalam belakang dari tenggorokan.
  • Esophagoscopy atau gastrointestinal endoscopy atas. Selama tes ini, instrumen tipis dan fleksibel yang disebut scope ditempatkan di mulut dan ke bawah tenggorokan untuk melihat kerongkongan dan mungkin usus dan perut bagian atas. Kadang-kadang sepotong kecil jaringan akan diambil untuk biopsi. Biopsi adalah tes yang memeriksa sel-sel peradangan atau kanker.
  • Manometry. Selama tes ini, sebuah tabung kecil ditempatkan ke kerongkongan Anda. Tabung terpasang ke komputer yang mengukur tekanan di kerongkongan Anda saat Anda menelan.
  • pH monitoring, yang akan menguji seberapa sering asam dari lambung masuk ke kerongkongan dan berapa lama tinggal di sana.
Bagaimana perawatan kesulitan menelan?

Perawatan Anda akan tergantung pada apa yang menyebabkan disfagia Anda. Pengobatan untuk disfagia meliputi:
  • Latihan untuk otot menelan. Jika Anda memiliki masalah dengan otak, saraf, atau otot, Anda mungkin perlu melakukan latihan untuk melatih otot-otot tersebut untuk bekerja sama untuk membantu menelan. Anda juga mungkin perlu belajar bagaimana posisi tubuh yang baik atau bagaimana cara menaruh makanan di mulut agar dapat menelan baik.
  • Mengubah makanan yang Anda makan. Dokter mungkin akan menyarankan kepada Anda untuk menghindari atau mengubah jenis makanan dan cairan tertentu untuk membuat proses menelan lebih mudah.
  • Dilation (pelebaran). Dalam perawatan ini, perangkat ditempatkan ke kerongkongan Anda, lalu dengan hati-hati akan memperluas daerah-daerah sempit pada kerongkongan. Mungkin perawatan seperti ini harus Anda lakukan beberapa kali.
  • Endoscopy. Dalam beberapa kasus, scope panjang dan tipis dapat digunakan untuk mengambil objek yang terjebak di kerongkongan.
  • Bahan makanan yang terjebak diluluhkan dengan sejenis zat kimia seperti papain, agar gumpalan makanan tersebut dapat terus turun ke dalam lambung.
  • Pembedahan. Jika Anda memiliki sesuatu yang menghalangi kerongkongan Anda (seperti tumor atau diverticula), Anda mungkin memerlukan pembedahan untuk menghapusnya. Pembedahan juga kadang-kadang digunakan pada orang yang memiliki masalah yang mempengaruhi otot kerongkongan (achalasia).
  • Obat. Jika Anda mengalami disfagia yang berhubungan dengan GERD, panas pada perut, atau esophagitis, obat resep dapat membantu mencegah asam lambung masuk ke kerongkongan. Infeksi pada kerongkongan sering diobati dengan obat-obatan antibiotik.
Dalam kasus yang jarang terjadi, seseorang yang mengalami disfagia parah mungkin akan membutuhkan tabung makan (sonde) karena ketidakmampuannya untuk mendapatkan makanan dan cairan yang cukup.

Kredit foto : www.justrec.com

Artikel Terkait

Previous
Next Post »
Disclaimer: Semua informasi di dalam artikel-artikel Medkes.com merupakan sudut pandang penulis. Medkes.com tidak mendukung dan tidak bertanggungjawab atas penggunaan pandangan tersebut oleh pihak lain. Semua risiko atas penggunaan informasi di website ini sepenuhnya ada pada pembaca. Gambar-gambar dan ilustrasi yang dimuat di dalam website ini adalah gambar public domain. Atribusi ditambahkan jika disyaratkan.