Mesothelioma: Jenis, Gejala, dan Perawatan

Mesothelioma

Mesothelioma adalah kanker yang disebabkan oleh paparan asbes. Bahan asbes sangat umum digunakan sebagai bahan bangunan di Indonesia.

Jenis mesothelioma

Mesothelioma tumbuh di sel mesothelial, yang ditemukan di membran yang mengelilingi sebagian besar organ tubuh.

Ada 2 jenis utama mesothelioma:
  • Pleural: Jenis ini berkembang di lapisan paru-paru, yang disebut pleura. Ini adalah bentuk mesothelioma yang paling umum, terhitung sekitar 9 dari 10 kasus. Ini berbeda dengan kanker paru-paru.
  • Peritoneal: Ini berkembang di lapisan perut (perut).

Terkadang , mesothelioma juga berkembang di lapisan jantung atau di membran di sekitar buah zakar.

Satu-satunya penyebab mesothelioma yang diketahui adalah paparan asbestos atau asbes. Hanya dibutuhkan sedikit saja bahan asbes yang terhirup untuk menyebabkan mesothelioma, meskipun penyakit ini mungkin memerlukan waktu 20 hingga 60 tahun untuk berkembang.

Gejala mesothelioma

Mesothelioma pleura memiliki gejala yang meliputi:
  • sesak napas (lebih buruk saat aktif atau berbaring)
  • nyeri dada, atau nyeri di bahu atau lengan atas
  • penurunan berat badan
  • batuk yang tidak kunjung sembuh
  • berkeringat pada malam hari.

Mesothelioma peritoneal memiliki gejala yang meliputi:
  • bengkak atau nyeri area perut
  • tidak merasa lapar
  • merasa mual
  • demam
  • masalah dengan buang air kecil atau buang air besar.

Mesothelioma dapat menyebabkan penumpukan cairan di sekitar pleura (disebut efusi pleura) atau di perut (disebut efusi peritoneum), yang menyebabkan pembengkakan dan nyeri.

Diagnosis Mesothelioma

Mesothelioma bisa sangat sulit didiagnosis karena dapat terlihat seperti kanker jenis lainnya. Untuk mendiagnosis mesothelioma, dibutuhkan berbagai tes dan menggabungkan semua informasi yang diperoleh. Tes-tes ini bisa termasuk:
  • tes darah
  • biopsi, di mana sampel kecil jaringan diambil dari pleura atau perut untuk diperiksa di laboratorium
  • x-ray, untuk mencari masalah di paru-paru, penebalan pleura, atau cairan antara paru-paru dan dinding dada
  • CT scan untuk melihat apakah kanker telah menyebar ke tempat lain di dalam tubuh
  • mempelajari cairan yang keluar dari pleura atau perut
  • tes lain untuk melihat apakah penyakit telah menyebar, termasuk PET scan, memeriksa kelenjar getah bening di tengah dada, atau ultrasound untuk melihat ke bawah tenggorokan dan paru-paru.

Perawatan mesothelioma

Sayangnya, tidak ada obat untuk mesothelioma dan sering tidak terdiagnosis hingga sudah parah. Perawatan ditujukan untuk mengurangi gejala dan meningkatkan kualitas hidup penderitanya.

Tergantung pada seberapa parah penyakitnya, mungkin dilakukan kemoterapi atau radioterapi untuk menghancurkan sel-sel kanker, atau operasi untuk mengangkat tumor, pleura dan kadang-kadang diafragma dan bagian dari selaput jantung.

Untuk mengatasi sesak napas dan rasa nyeri, prosedur bedah yang disebut VATS pleurodesis dilakukan untuk mengalirkan cairan dari paru-paru, atau dari perut. Sebagian orang dipasangkan selang (tabung) kecil yang dimasukkan sehingga cairan tersebut dapat dihilangkan secara kontinu.

Hidup dengan mesothelioma

Tidak ada obat untuk mesothelioma. Penderita mungkin akan mengalami masa-masa tubuhnya cukup sehat; tapi waktu yang lain, memerlukan perawatan untuk mengendalikan gejalanya.

Article Resources
  • Asbestos Diseases Research Institute (Mesothelioma)
  • Asbestos.com (Mesothelioma in Australia)
  • Cancer Council Australia (Mesothelioma)
  • Bernie Banton Foundation (Malignant Mesothelioma – An Overview), Cancer Council NSW (Pleural mesothelioma)